PT. Delta Pasifik Indotuna Tolak Pesanan 40 Kontener Ikan Kaleng Per Bulan

Para Pekerja bongkar  muatan.
Para Pekerja bongkar muatan.
Bitungnews – Krisis industri perikanan di Kota Bitung, Sulawesi Utara masih berlanjut, seluruh perusahaan pengalengan maupun pengolahan ikan jenis lain masih menjerit akibat kekurangan pasokan bahan baku. Termasuk PT. Delta Pasifik Indotuna, yang terpaksa harus impor ikan dari India dan hari ini (Jumat,12/2/2016) dari Korea Selatan.

” Hari ini kami datangkan sekitar 100 Ton ikan jenis skipjack dan baby tuna dari Korsel,” kata Wakil GM PT. DELPI, Cholid Al Katiri.

Perusahaan pengekspor ikan kaleng terbesar di Indonesia ini, terpaksa harus impor bahan baku ikan dari manca negara. Dalam sebulan terakhir, perusahaan tersebut mengimpor ikan dari India dan Korsel.

” Dengan kondisi kekurangan pasokan seperti sekarang, rata-rata Setiap bulan kami menolak 40 kontener ekspor ikan kaleng di wilayah Timur Tengah dan Afrika,” tambah Alkatiri.

“Kami import ikan dari India dan Korsel, hanya untuk bertahan hidup dan menjaga hubungan baik dengan konsumen, yang minta pasokan 10 kontener hanya kami layani 4 kontener yang perlu 5 hanya kami beri 1 kontener.

Pasar ekspor utama perusahaan Delta Pasifik Indotuna, yakni kawasan Timur Tengah, Afrika, Eropa dan Amerika Latin. Namun pihak perusahaan kini tidak berani untuk membuat janji memasok ikan kaleng, karena kesulitan bahan baku ikan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s